METRO TV DIMINTA MERALAT TUDUHAN TERORIS TERHADAP WAHDAH ISLAMIYAH Jan11

Tags

Related Posts

Share This

METRO TV DIMINTA MERALAT TUDUHAN TERORIS TERHADAP WAHDAH ISLAMIYAH

KONPRES WI#3AQL Islamic Center — Ormas Islam Wahdah Islamiyah menuntut kepada redaksi berita Metro TV untuk meminta maaf secara terbuka dan meralat pemberitaannya yang menyebutkan ormas pimpinan KH. M. Zaitun Rasmin itu termasuk dalam jaringan teroris, dalam program News Story Insight (NSI) yang tayang pada 3 Januri 2016, pukul 15.55 WIB.

Ralat pemberitaan tersebut harus dilakukan, “dalam waktu  2 x 24 jam setelah pernyataan kami ini diterima oleh pihak Metro TV,” demikian diungkan Ust Zaitun dalam keterangan persnya yang digelar di Jakarta, Senin (11/1/2016). “Ralat yang dimaksud adalah dengan jalan memberikan kesempatan kepada Wahdah Islamiyah untuk meluruskan info yang tidak benar ini dalam siaran live Metro TV,” tambahnya.

Berikut petikan lengkap “Surat Klarifikasi Pemberitaan Metro pada 3 Januari 2016″ (Nomor : K.758/IL/DPP-WI/IV/1437)

السلام عليكم ورحمة الله وبركا ته

الحمد لله رب العالمين والصلاة والسلام على رسول الله وعلى آله وصحبه ومن والاه، وبعد

Sehubungan dengan pemberitaan Metro TV pada program acara News Story Insight (NSI)  tanggal 3/1/2016 pukul 15.55 WIB, dimana  dalam pemberitaan tersebut  ditampilkan slide yang menuliskan Wahdah Islamiyah dan Ketua Umumnya Dr.(H.C.) H. Muhammad Zaitun Rasmin, Lc., M.A. yang disebut Zaitun Rasmin masuk dalam daftar jaringan terorisme di Indonesia, maka menyikapi pemberitaan ini, Dewan Pimpinan Pusat Wahdah Islamiyah menyatakan sebagai berikut :

1. Berita tersebut adalah tuduhan yang tidak benar sehingga bisa menjadi fitnah dan pencemaran nama baik bagi Wahdah Islamiyah dan pribadi Ketua Umumnya.

2. Karena itu kami menuntut pihak Metro TV meralat pemberitaan tersebut dalam waktu  2 x 24 jam setelah pernyataan kami ini diterima oleh pihak Metro TV. Ralat yang dimaksud adalah dengan jalan memberikan kesempatan kepada Wahdah Islamiyah untuk meluruskan info yang tidak benar ini dalam siaran live Metro TV.

KONPRESS WI#13. Wahdah Islamiyah adalah organisasi resmi dan dikenal luas oleh masyarakat serta senantiasa bersinergi dengan Pemerintah. Bergerak dalam Bidang Dakwah, Pendidikan dan Sosial. Tersebar di lebih 126 Daerah di seluruh penjuru tanah air. Para pengurus Wahdah Islamiyah baik pusat maupun di daerah-daerah aktif dalam forum antar ormas dan banyak pula yang menjadi pengurus MUI baik di Pusat maupun Daerah. Bahkan Ketua Umum Wahdah Islamiyah telah menjadi pengurus Pusat MUI sejak tahun 2010 (Wakil Sekretaris kemudian menjadi Wakil Ketua Komisi Luar Negeri), sekarang diamanahkan menjadi salah seorang Unsur Pimpinan Harian MUI Pusat dengan posisi sebagai Wakil Sekjen, juga secara ex officio menjadi anggota Dewan Pertimbangan MUI Pusat. Karena itu pemberitaan Metro TV tersebut dapat membawa kerugian besar bukan hanya pada Wahdah Islamiyah saja, namun juga dapat menjadi penghalang demikian banyak kebaikan bagi umat dan bangsa yang selama ini telah mendapatkan dan merasakan manfaat keberadaan Wahdah Islamiyah.

4. Wahdah Islamiyah dalam prinsip (manhaj) dan cara menjalankan programnya senantiasa mengedepankan sifat santun dan dengan cara bilhikmah, serta jauh dari kekerasan apa lagi tindakan teror. Itu sama sekali bukan karakter Wahdah Islamiyah. Bahkan Wahdah Islamiyah berperan aktif dalam upaya pencegahan dan penanggulangan masalah terorisme baik langsung melalui pernyataan Pimpinan dan Tokoh Wahdah Islamiyah maupun melalui kerjasama dengan Forum Kerukunan Umat Beragama (FKUB) Sulsel dan Forum Koordinasi Penanggulangan Terorisme (FKPT) di Makassar (tempat Kantor Pusat Wahdah Islamiyah). Begitu pula dalam forum bersama yang dihadiri langsung oleh kepala BNPT Bapak Komjenpol Saud Usman Nasution dalam Seminar Internasional “Islam as a Mercy to The Universe” yang diadakan oleh Pusat Studi Pengabdian Islam (PSPI) di Makassar.

5. Kepada seluruh pihak yang telah membantu meluruskan pemberitaan yang tidak benar serta memberi dukungan, kami sampaikan banyak terima kasih dan penghargaan yang setinggi-tingginya.

6. Kepada seluruh pengurus, kader dan simpatisan Wahdah Islamiyah diharapkan untuk tetap tenang dan tawakkal menyikapi pemberitaan ini, tetap konsisten menjalankan seluruh program kerja dan kegiatan berkhidmat kepada umat dan bangsa.

Semoga Allah senantiasa memberi kita petunjuk dan pertolonganNya. Amiin.

Makassar, 01 Rabiul Akhir 1437 H/11 Januari 2016 M
DEWAN PIMPINAN PUSAT WAHDAH ISLAMIYAH

KETUA UMUM
Dr.(H.C.) H. Muhammad Zaitun Rasmin, Lc., M.A.

SEKJENDIr. H. Iskandar Kato, M.Si.